Column

Latest stories

Column
17.06.21

Memaki Adam dan Hawa

Pada submisi column kali ini, Alissa Wiranova berkaca pada deretan kejadian-kejadian penuh sengsara di dunia dan bertanya mengapa Tuhan tega membiarkan ini semua terjadi?

Column
10.06.21

Berjuang ‘Menjadi Laki-Laki’: Sebuah Refleksi tentang Tubuh

. Berbeda dengan teman laki-lakiku lainnya, kebanyakan dari mereka memiliki fisik yang kuat dan prima, sehingga mereka mampu membantu keluarganya menggarap sawah dan merawat ternak. Sedangkan aku sama sekali tidak berbakat dalam hal-hal semacam itu. Aku sudah mencoba berkali-kali untuk mengangkat pacul dan mengais sabit, tetapi, tetap saja aku merasa kesulitan. Orang-orang lalu melabeliku ‘bukan laki-laki’ karena tampil lemah gemulai, alih-alih gagah, tegap, dan kuat sebagaimana anak laki-laki lainnya. ). Aku pun terus menjalani hidup dengan kepala menunduk. , ketika belajar di perguruan tinggi kemudian menjadi titik sejarah paling penting dalam hidupku. Perjumpaanku dengan bidang itu membuatku mampu mengurai satu persatu pertanyaan tentang diriku yang selama belasan tahun ini mengendap. Sedikit demi sedikit, aku menemukan jawaban atas segala misteri di masa laluku. Aku kemudian mahfum bahwa apa yang pernah terjadi kepadaku bukanlah kesalahanku, juga bukan kesalahan orang-orang yang pernah merundungku. Ini semua adalah kesalahan sebuah kultur dan struktur yang telah terbentuk sedemikian hegemonik. ) terhadap ekspresi gender feminin. Semisal, “Baperan ah lo, kayak cewek”, “ogah ah pakai barang cewek”, “cowok kok bajunya kayak cewek”, dan sejenisnya. Hal-hal itu sekakan menunjukkan bahwa ada sesuatu yang ‘salah’ dengan menjadi feminin, terutama apabila yang mengekspresikan feminitas itu adalah seorang laki-laki. ), resep masakan, fashion, juga soal kesataraan gender dan hak-hak kelompok LGBT. dengan standar-standar heteronormatif. Keberagaman dan ketidakstabilan gender semacam itu perlu untuk kita rayakan bersama-sama.

Column
27.05.21

Tak Mengapa Menjadi Mas-Mas Biasa

Pada submisi column kali ini, Fajar Shabana Hafiiz menulis tentang menjadi seorang mas-mas biasa dan pentingnya untuk bisa menerima situasi walau tidak sesuai ekspektasi.

Column
20.05.21

The Years of Living Desperately

In this column submission, Kenny Andriana writes about finding his self-worth and navigating life through guilt, the nature of family, and the intergenerational struggles with wealth.

Load More Articles whiteboardjornal, search

SHOP WHITEBOARD JOURNAL

Open Column 2

Tentang kesehatan mental, dari pembaca Whiteboard Journal

Shop Now whiteboardjournal, search

Follow us on social media

Instagram whiteboardjournal, search Facebook whiteboardjournal, search Twitter whiteboardjournal, search

Subscribe to the Whiteboard Journal newsletter

Good stuff coming to your inbox, for once.